Muhyiddin: Kenapa baru sekarang Najib dedah ancaman ‘sniper’

0
27

Menteri Dalam Negeri Tan Sri Muhyiddin Yassin hari ini mempersoalkan tindakan Datuk Seri Najib Tun Razak yang baru mendedahkan dirinya pernah menerima ancaman penembak tepat atau ‘sniper’, di Pekan, Pahang, dua tahun lepas.

Beliau berkata kenapa persoalan itu ditimbulkan sekarang kerana pada 2017 Najib masih menjadi Perdana Menteri dan soal-soal negara di tangannya, jika ada peristiwa ditembak oleh sniper atau sesiapa pun, apa Perdana Menteri dan polis (ketika itu) buat?


Loading…

“Jika itu satu perbuatan yang agaknya berniat jahat, ini bukan perkara main-main dan sepatutnya mereka memandang berat waktu itu dan minta supaya pihak berkuasa di bawah kekuasaan beliau sebagai Perdana Menteri untuk buat siasatan,” katanya di Muar, hari ini.

Muhyiddin yang juga ahli Parlimen Pagoh berkata demikian pada sidang media selepas Majlis Penyerahan Lembu Korban Parlimen Pagoh di Taman Pagoh Jaya, di Muar hari ini.

Beliau berkata jika benar laporan polis telah dibuat pada ketika itu, sudah tentu kerajaan tidak akan memandang ringan terhadap kejadian yang membabitkan pemimpin negara.

“Siasatan segera perlu dilakukan bagi mengenal pasti siapa dalang yang terbabit. Pada waktu itu bukan Pakatan Harapan yang memegang kerajaan, kami di sebelah pihak pembangkang.”


Baru-baru ini Najib yang juga Ahli Parlimen Pekan dilaporkan berkongsi insiden itu ketika berucap di Wacana Ilmu: ‘Hard Truth: Cash is King’ di Kuala Lumpur, dengan mendakwa tembakan itu disasarkan di tepi kaca cermin bilik pejabatnya.

Sementara itu, dalam perkembangan lain, Muhyiddin yang juga Presiden Bersatu tidak menolak kemungkinan ada dalam kalangan ahli parti yang sengaja menyebar fitnah mengenai kononnya Menteri Besar Johor Datuk Dr Sahruddin Jamal akan melepaskan jawatan.

“Saya anggap penyebaran berita palsu itu sebagai satu perbuatan jahat.

“Kenapa dia nak letak jawapan. Dia baru dilantik dan sedang menjalankan tugas dengan baik. Ini semua fitnah untuk mengelirukan masyarakat. Perbuatan jahat yang mungkin ada kumpulan yang iri hati dan tak berpuas hati. Tapi saya nak nyatakan, itu adalah perkara yang tidak benar sama sekali,” katanya.

Baru-baru ini terdapat khabar angin kononnya Dr Sahruddin akan melepaskan jawatan sebagai Menteri Besar Johor selepas didedahkan dalam satu kenyataan yang dimuat naik di laman sosial Facebook, dipercayai pro-pembangkang. – Bernama

PERINGATAN: Malaysian Update tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.

Loading...
loading...

Sumbang seikhlas hati anda tanda sokongan kepada Berita Fakta dan Komprehensif kami. Bermula dengan hanya RM1, Sokong berita kami.Terima Kasih Rakyat Malaysia.