Khabib ubah gudang arak jadi akademi MMA

0
190

Kemasyhuran dan kekayaan membolehkan seseorang memiliki apa sahaja yang diingini seperti kereta Ferarri, kapal layar dan rumah mewah.


Loading…

Bagaimanapun, situasi berkenaan tidak mengaburi mata bintang seni bela campuran (MMA) dari Dagestan, Khabib Nurmagomedov apabila dia memilih menjalani kehidupan sederhana di sebalik bayaran jutaan ringgit yang diterima setiap kali beraksi di gelanggang Ultimate Fighting Championship (UFC).

Tahun lalu, Khabib terbang ke kawasan pedalaman Nigeria untuk membina perigi air bagi memudahkan penduduk tempatan di sana mendapat akses kepada air bersih.

Terbaru, juara dunia kategori Lightweight itu membeli sebuah gudang yang pernah dijadikan stor simpanan arak di ibu negeri Dagestan, Makhachkala untuk diubah menjadi akademi MMA.

Akademi MMA tersebut masih dalam fasa pengubahsuaian dan bakal dilengkapi pelbagai kemudahan seperti bilik solat, ruang latihan, sauna, bilik belajar dan pejabat serta asrama bagi pelatih.

Bapa Khabib, Abdulmanap berkata, akademi tersebut mampu menempatkan sehingga 60 pelatih pada satu-satu masa dan berharap kemudahan itu menjadi penanda aras kepada gim di bandar-bandar besar seluruh Rusia.

“Kami menerima pelatih seawal usia 6 tahun dan kami mengalu-alukan ibu bapa untuk bawa anak mereka ke sini.

“Ini bukan gim biasa, ia juga sekolah. Kami akan melatih anak-anak mereka menjadi lelaki yang mampu mempertahankan negara pada masa depan,” katanya.

Abdulmanap yang juga jurulatih Khabib berkata, dia akan menjadi tenaga pengajar di akademi tersebut selama tiga tahun sebelum bertindak sebagai penasihat.

Dikenali sebagai ‘Bapa MMA Dagestan’, Abdulmanap melahirkan puluhan atlet MMA yang beraksi di pelbagai organisasi seperti UFC, Bellator dan Professional Fighters League (PFL).

Anaknya Khabib, muncul atlet MMA Muslim dan Rusia pertama meraih gelaran juara Lightweight UFC selepas menumpaskan Al Iaquinta di UFC 223 pada April 2018.

Khabib mempertahankan kejuaraan miliknya apabila menumpaskan Conor McGregor di UFC 229 pada Oktober 2018 sebelum menggagalkan usaha Dustin Poirier untuk merampas gelarannya di UFC 242 yang diadakan di Abu Dhabi pada September lalu. – Agensi

PERINGATAN: Malaysian Update tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.

Loading...
loading...